Review film Doel

Hai semuanya, kembali lagi bersama saya Novia khairina dalam blog Phyloginik. Oke, langsung saja, berhubung minggu kemaren saya gak post tulisan, saya mau curhat dikit buar para reader’s. dari kemaren emang gua belum bisa ngebagi waktu buat megang laptop, karena emang bener-bener hectic (anjay). Entah karena acara di kampus yang dikit lagi mau ospek, nge-bantu orang tua buat bikin kue bakal acara selametan karena kakak sepupu gua mau nikah, nge-packing barang buat ke Surabaya. Dan sampai akhirnya gua ditinggal buat ngurus semuanya. Ini lagi ada sela waktu senggang gua ngetik. Di pagi hari dengan secangkir teh manis yang hangat dan camilan tahu buatan emak sebelum dia pergi ke Surabaya. Dan pas hari jumat mau ngetik, laptop gua kena masalah. Udah lama gak di manjyah. Dia minta break dulu kek hubungan. Ngambek kali ya, dia mati layer item kosong aja tiba-tiba. Akhirnya di benerin dulu sama temen gua, namanya Wildan. Dia anak paling keren sih, jurusan akutansi ngerti banget buat nge-luluhin laptop gua. Keknya tangan ajaibnya itu loh. Btw, thanks wildan (spasiba balshoi).
Gak banyak cincong, berhubung gua lagi stak momen gak ada ide. Jadi tulisan kali ini bukan cerpen. Gua mau nge-review sedikit tentang film Doel yang sudah tayang di awal agustus. Berhubung gua juga udah nonton, sekalian gua mau ngasih kritikan sedikit dari apa yang gua tonton menurut isi kepala gua.
Oke, jadi ini film berkaitan sama cerita Doel yang bentuknya kayak episode gitu, pas di televisi. Terakhir yang gua inget, si Doel ini disukain sama dua wanita; namanya Sarah dan Zainab. Gua inget sampe situ doang. Dan lanjut ke filmnya. Dikisahin bahwa si Doel sekarang sudah menikah sama Zainab, dia diajak ke Belanda sama Han (kakanya Sarah) buat ketemu anaknya Sarah dan si Doel (tanpa diketahui Doel dan bang Mandra). Jadi ternyata Doel udah pernah nikah sama Sarah, tapi dia sakit hati karena waktu itu Deol nolongin Zainab yang keguguran (ini gatau Zainab-nya nikah ama siapa sebelumnya). Jadi dia pergi deh ke Belanda tanpa ada keputusan cerai. Dia ngilang gitu aja, dan anaknya ini dinamain Doel juga sebagai pengingat Sarah dengan Doel (kekasihnya). Ya pokoknya gitulah ceritanya. Emang bener-bener berkaitan ama cerita sebelumnya gitu. Tapi jangan khawatir buat yang belum nonton cerita Doel sebelummnya, karena tetep nyambung kok biar kata langsung nonton yang filmnya. Nah gua mau ngasih deh pendapat gua tentang film Doel ini. Menurut gua ini film keren, bagus, beda. Gua rasa semua film bagus. Entah dari ide kreatif si produser, penulis naskah, sutradara dan pihak pembantu sebagainya itu sangat bagus karna bisa nyiptain skenario dalam skenario. Nah yang bikin beda dan kerennya itu. film ini punya daya tarik sendiri, selain nge-nyangkut adat Betawi dia juga mengembalikan ke-nostalgia-an bagi para enyak-babeh yang hidup di jaman 90-an. Inget sama ciri khas film ini yang dimana bang Mandra selalu jadi bahan lelucuan para penonton. Bisa dikenali sekilas orang Betawi punya ciri khas kayak bang Mandra, mulutnya yang bawel, congor-nya gede, dan kalo ngomong nyablak. Sangat unik. Tapi kalo di Betawi orang begitu wajar. Makanya ada percakapan dari Sarah yang bilang “Doel, kamu tahu gak, kenapa aku suka sama kamu? Karena kamu unik, kamu yang beda dari orang Betawi yang pernah aku kenal”. nah disini gua sempet agak bingung, kalo kita kenalin kepribadiannya si Doel, menurut gua orang kayak dia tuh banyak, pendiem, kalem, gak banyak ngomong. Nah tapi lagi lagi ada kata “ orang Betawi” disini gua ber-opini, emang orang Betawi terkenal sama yang gitu tuh kek bang Mandra, kek atun (adiknya si Doel). Walaupun sekarang orang Betawi yang kayak bang mandra dan atun udah jarang banget. Jadi itu yang membuat gua menerka dari ucapan Sarah ke si Doel. Alur ceritanya menurut gua bagus tapi monoton, yaa cerita model kaya gitu banyak. Dan emang lagi-lagi yang bikin memperindah dan menarik suasana adalah bang Mandra sendiri. Mempresentasikan logat Betawi yang kentel dan apa adanya. Film ini tentunya nge-hibur banget. Gua sendiri sebagai orang Betawi bangga banget ngeliat ada film yang menampilkan ciri khas adat Betawi yang udah berhasil tayang di bioskop. Makanya gua gak mau ketinggalan nonton film ini bareng keluarga sambil bernostalgia (anjayyy).  Dari pembukaan juga udah punya ciri khas tersendiri dengan sountrack-nya yaitu “Anak Betawi”. Gua suka banget sama liriknya. Anakkkkk Betawi ketinggalan jaman katenye…………… makanya gua Betawi modern haha. Pokoknya ini film recommended buat  yang punya  selera humor tinggi.
Oke itu aja dari saya. Happy weekend dan sampai jumpa babayyyyyy
Minggu, 19 Agustus 2018

Comments